7 comments

Aceh, Kota Penuh Cerita dalam Memori

Aceh, Aceh, Aceh, Aceh menjadi kota yang selalu ku sebut pertama kali, kalau ditanya "Kamu ingin jalan-jalan kemana?" Ya tentu, Aceh menjadi kota yang ingin aku sambangi bukan karena tanpa alasan ya. Selama ini, setiap aku jalan-jalan atau pun bertugas ke luar kota kurang lebih 75 persennya berkunjung ke Indonesia bagian tengah dan timur. Jarang sekali aku bertandang ke Pulau Sumatera. Yang ku ingat aku baru menginjakkan kaki di tanah Padang, Jambi dan Palembang. Sedangkan aku sudah pernah ke Sorong dan Fakfak, anggap saja itu adalah titik paling timur Indonesia. 

Di kepalaku, terngiang sekali jingle nya Indomie, mie instant sejuta umat itu, "Dari Sabang sampai Merauke, dari Timor sampai ke Talaud, Indonesia tanah airku, Indomie seleraku", ssstt, jangan bilang kamu bacanya sambil nyanyi yaa! Hahahah. Makanya aku tuh ingin sekali menginjakkan kaki di tanah Sabang, supaya genap ceritanya sudah menginjakkan kaki dari Sabang sampai Merauke, meskipun hamparan provinsi lainnya yang membentang antara Sabang hingga Merauke masih belum sepenuhnya ku singgahi, hehe.

Masjid Baiturrahman, salah satu ikon Kota Aceh
Sumber Foto: Visit to Aceh


Selain alasan itu, ternyata aku punya banyak cerita unik dan menarik tentang Aceh, jadi semacam punya ikatan emosi aja sama Aceh, meskipun aku belum pernah kesana. Pertama, Desember 2004, saat Aceh mengalami tsunami, dan aku terbaring di ranjang Rumah Sakit Dr. Soesilo Slawi pasca kecelakaan motor. Aku pingsan berhari-hari, dan saat aku terbaring sajian tayangan televisi tak lain adalah berita bencana Tsunami Aceh, sontak aku langsung menangis, entah, rasa yang berkecimuk tentunya. Rasa syukur aku masih hidup, karena memang aku tak ingat apa pun atas kejadian kecelakaan itu. Atau pun rasa iba atas bencana yang maha dahsyat waktu itu, sudah barang tentu emosinya yang memang mellow disertai kondisinya yang terbaring di Rumah Sakit, membuat ku menangis tersedu-sedu.

Kedua, coba deh baca kisah perjalanan Safari Bhakti Kesetiakawanan Sosial (SBKS) ku saat kuliah. Selama 24 perjalanan bersama para TNI AL, aku nge fans! ya atau jatuh hati ya dengan seorang Pilot Heli TNI AL, namanya Mas Fery, wah aku masih ingat loh! Dan dia pun dari Aceh dan salah seorang penyintas dari musibah 2004 silam.

Masih ada cerita unik lainnya tentang Aceh, tapi cukup kusimpan dulu lah ya, hehe. 


Mentawai

Duluuuuuuuuu, aku mengira adalah tempat dimana Suku Dayak bermukim di Kalimantan! Dan ternyata aku salah, hahha! Ternyata Mentawai merupakan kepulauan di Sumatera Barat! Cerita ini pun baru ku sadari ketika aku berkunjung ke Padang dan bercerita dengan pegiat budaya tato Mentawai.

Mengapa Mentawai menjadi salah satu travel wish list? Karena rasa penasaranku tentang tato Mentawai! Asal kamu tahu, tato Mentawai dikenal sebagai tato tertua di dunia dan sarat makna. Tato sejatinya di peradaban masyarakat dayak menunjukkan jati diri dan derajat sosial juga. Banyak arti-arti yang tersembunyi di balik goresan tato mentawai.

Tato Mentawai juga menjadi simbol keseimbangan alam, setiap objek alam seperti batu, hewan dan tumbuhan diabadikan di atas kulit tubuh suku dayak Mentawai. Ketika anak laki-laki memasuki masa pubertas di usia 11-112 tahun, tetua suku Mentawai yang disebut sebagai Sikerei dan Rimat (kepala suku) akan menentukan waktu pelaksaan tato.

Barcelona

Wah kenapa tiba-tiba ke Barcelona ya? Apakah aku pencinta bola? Dan ingin ke stadium Barcelona? Oh tentu tidak! Hahhaha. Pilihan Barcelona datang karena sekelibat memori drama Meteor Garden yang versi Taiwan ya! Drama yang rutin aku tonton saat SD atau semasa SMP deh. Drama ini selalu ku nanti setiap malam, aku nonton sendiri di saat yang lain sudah tidur. Selain itu juga karena faktor bahasa, Ibu, kakak, adikku, tidak suka nonton tayangan tv berbahasa asing, katanya "males, engga tau mereka ngomong apaan" hehee.

Bayangkan ya, tayangan tv yang ku tonton belasan tahun silam tapi masih terpatri sampai sekarang, scene Sancai ke Barcelona bersama Dao Ming Tse, dan meminum air dari air mancur "Font de Canaletetes" agar bisa kembali lagi sampai sekarang masih ada di memori ku! Hahahha. Karenanya aku penasaran dan ingin ke Barcelona dan mendatangi air mancur itu. Dan setelah ku ingat-ingat, seperti sewaktu kecil selagi menonton scene air mancur Barcelona, aku pun sembari bermimpi, "wah aku ingin kesana!"

Scene Meteor Garden "Sancai meminum air mancur Font de Canaletes"

Font de Canaletes Barcelona
Sumber Foto: Pinterest

Travel wish list yang penuh latar belakang yaa, hahaha. Dan banyak cerita yang bisa ku bagikan lagi kalau aku sudah menyinggahi Aceh, Mentawai atau pun Barcelona! Semoga pandemi segera usai, semoga aku punya rizki berkecukupan untuk memenuhi travel wish list, dan diberikan keleluasaan waktu untuk menyambangi semua tempat itu, daaannnnn semogaaa jalan-jalannya sudah bisa sama pasangan hidup!!! Tolong yang baca ini, aminkan doaku! Hahahah.

Karena pas banget nih, mysterious topic program 30 Hari Menulis Cerita bersama KUBBU BPJ bertemakan Single and Happy! So, sampai jumpa di curahan hati seorang single lady fighter alfa-female ini soon ya!