No comments
Satu provinsi di sisi Barat Indonesia bernama Aceh pernah mengalami bencana alam terburuk berupa Tsunami pada tahun 2004 yang lalu. Begitu besarnya bencana ini menelan korban jiwa dan menghancurkan wilayah pesisir barat Aceh. Namun, Aceh berbenah sejak tragedi tersebut, dan berupaya membangun kembali kota serta mengembangkan tempat-tempat wisata menarik. Berbagai maskapai penerbangan pun diajak untuk membuka penerbangan ke Aceh.

Paling baru, maskapai penerbangan Aviastar baru saja membuka akses penerbangan dari Jakarta menuju Aceh melalui bandara di Lhokseumawe. Namun jika ingin berkunjung ke Aceh langsung ke pusat kota Banda Aceh, terdapat banyak penerbangan yang bisa dipilih. Selain Aviastar, beberapa penerbangan dari maskapai seperti Garuda, Citilink dan Lion Air membuka rute penerbangan langsung dari Jakarta menuju Aceh dengan status penerbangan transit di kota Medan.
Lalu, apa istimewanya wisata di Provinsi yang bernama lengkap Nangroe Aceh Darussalam ini? Tidak hanya pantainya saja yang sangat dekat berbatasan dengan samudera Hindia saja.  Selain pantai inilah beberapa tempat wisata menarik lainnya yang bisa dikunjungi di Aceh. Berikut beberapa diantaranya.

1. Lhok Seudu
sumber:@nabilaorchid

Lhok Seudu yang berada di Kabupaten Aceh Besar ini berjarak sekitar 30 Km dari Kota Banda Aceh. Cukup jauh dari kota Banda Aceh, namun petualangan sesungguhnya bisa didapatkan wisatawan ketika sudah sampai Lhok Seudu.

Salah satu yang menarik perhatian adalah kehadiran kantin Ujong Glee yang berada di atas gunung. Jadi, ketika wisatawan datang maka akan melihat pemandangan lansekap yang luar biasa dan sebuah pantai yang lengkap dengan dermaganya. Dermaga yang disediakan di pantai ini memang dibuat sebagai tempat nongkrong wisatawan yang datang ke Lhok Seudu, sembari menikmati senja dari arah Barat.

2. Jelajah sungai Mon Ceunong
sumber:steemit.com - @kakilasak

Tempat wisata berikutnya yang bisa dikunjungi saat kamu jalan-jalan ke Aceh adalah Mon Ceunong yang berada di Kecamatan Indrapuri Aceh Besar. Wisatawan yang ingin melihat langsung tempat wisata ini harus melewati beberapa anak sungai tanjakan serta batu besar yang akan membuat perjalanan menjadi lebih menantang.

Hal menarik dari tempat wisata Mon Ceunong, adalah air segarnya yang berasal dari pegunungan berwarna hijau Tosca. Warga sekitar juga sering menjadikan sungai sebagai sumber air bersih.
Karena letaknya yang sangat jauh dari pusat kota, maka Mon Ceunong masih relatif sepi dikunjungi wisatawan. Namun, bagi wisatawan yang memang ingin mendapatkan pemandangan alam luar biasa sekaligus menantang maka Mon Ceunong adalah tempat yang tepat.

3. Bukit Gundul Semeuregui
sumber:acehnews.net

Terakhir, tempat wisata yang bisa dijadikan pilihan berikut adalah sebuah bukit yang terletak di Desan Jalin, Kabupaten Aceh Besar. Di salah satu sisi desa ini terdapat sebuah perbukitan gundul yang memiliki jalur penguji adrenalin. Jalan di sekitarnya cukup rusak, namun tetap saja menguji nyali dan memberikan kesan yang menantang.

Di sekitar bukit terdapat air sungai yang mengalir. Untuk menyeberang wisatawan harus menggunakan sebuah jembatan kayu. Setelah itu wisatawan bisa langsung menuju bukit Gundul Semeuregui.

Meskipun menantang dan membutuhkan waktu yang lama untuk mencapai bukit, namun begitu sampai di bagian puncaknya, wisatawan akan melihat sendiri pesona wisata yang ditawarkan oleh bukit Gundul Semeuregui. Hamparan aliran sungai yang berkelok-kelok terlihat dari puncak bukit. Selain itu hamparan sawah yang hijau dan menyegerkan mata.


Belum puas dengan keelokan wisata-wisata di Aceh? Masih terdapat banyak tempat wisata alam kekinian lain yang menguji adrenalin kita sebagai wisatawan. Tunggu apalagi, pesan tiket penerbangan bersama Aviastar dan nikmati sensasi alam di Aceh.
No comments
Apa yang terlintas di benak kita ketika mendengar kata budaya? Pada awalnya aku terbayang dengan kelompok penari yang membawakan tarian dengan lemah gemulai di sanggar atau pun di pendopo, kisah-kisah masa lampau yang diceritakan melalui wayang oleh dalang pada saat pementasan, atau pun adat pernikahan masing-masing suku bangsa di Indonesia.

Tapi, setelah bergabung dengan sebuah komunitas yang melakukan pendataan budaya, pandanganku tentang budaya kian berubah dan berkembang. Budaya tidak terbatas dalam lingkup yang sangat kecil seperti tarian, pertunjukan dan tradisi pernikahan. Lebih luas lagi, segala bentuk kemampuan untuk beradaptasi terhadap terhadap ekosistem dan lingkungan sosial adalah bagian dari budaya. Mulai dari produk arsitektur, kalender tradisional, sistem perairan dan pertanian, alat musik, cerita rakyat, kuliner, motif kain, lagu, naskah kuno dan prasasti, ornamen, pakaian tradisional, permainan tradisional, ritual, seni pertunjukan, senjata dan alat perang, tata cara pengobatan dan pemeliharaan kesehatan, serta masih banyak lagi ragam kebudayaan yang ada di setiap jengkal Nusantara.

Jadi mengapa kita perlu mendata budaya?

Berawal dari ikut mendata budaya bersama Sobat Budaya, aku menjadi tahu betapa banyak dan beragamnya budaya tradisi nusantara, dengan jumlah budaya yang telah terdata lebih dari 40.000 di budaya-indonesia.org. Dengan jumlah 16.056 pulau, 1.340 suku bangsa, 1.211 bahasa daerah bukanlah hal yang mustahil kalau kekayaan budaya kita mencapai satu juta data.

Dari data budaya tersebut lah lahirlah temuan-temuan ilmu pengetahuan yang membanggakan dan mendorong sense of belonging atas kekayaan budaya yang kita miliki.

Belajar bersama Sobat Budaya dan Bandung Fe Institute, aku mendapatkan pencerahan tentang ilmu-ilmu pengetahuan yang banyak tersembunyi dan terkodekan di balik kebudayaan kita. Misalnya saja, ditemukanlah perhitungan matematika di balik pola-pola motif batik, namanya geometri fraktal. Ada juga perhitungan matematika dalam suluran ukiran gorga Sumatera Utara, namanya sistem-L atau geometri kura-kura. Pernahkah kita memikirkan dan membayangkan, bagaimana nenek moyang kita membangun Candi Borobudur? Di mana pada masa itu belum ada jasa kontraktur yang bisa membangun bangunan semegah dan sebesar Candi Borobudur? Dengan metode selular otomata, upaya membedah cara pembangunan arsitektur yang begitu kompleks ini, ditemukan pula dimensi fraktal yang menjadi perhitungan pembangunan candi ini.

Ilmu Pengetahuan di Balik Candi Borobudur dan Gorga Batak


Pohon Kekerabatan Arsitektur Nusantara dan Sistem Investasi Masyarakat Tradisional

Coba kita luangkan waktu sejenak berwisata ke Situs Megalitikum Gunung Padang, di Cianjur, Jawa Barat. Saat melihatnya pertama kali, yang kita lihat seakan-akan hanyalah tumpukan dan bongkahan batu yang berceceran di atas perbukitan. Tapi, tidak sesederhana itu kondisi Situs Megalitikum Gunung Padang. Di balik bongkahan batu-batu tersebut, tertinggal jejak-jejak teknologi arkeo-astronomi untuk melihat bintang utara, gnomon untuk pertanda waktu, dan ada pula batu gamelan yang menghasilkan sumber suara dengan tangga nada f-g-d-a. 

Dengan kumpulan data dan informasi pun akhirnya kita bisa membaca kekerabatan masyarakat nusantara melalui pola motif kainnya,  produk arsitekturnya, lagunya dan kulinernya. Hal ini semakin menguatkan persatuan nusantara. Slogan "Bhinneka Tunggal Ika" tidak lagi hanya sebagai simbol belaka, namun bisa dibuktikan secara sains.

Peta Kekerabatan Motif Kain Nusantara

Peta Kekerabatan Lagu Nusantara

Peta Kekerabatan Kuliner Nusantara

Dari pendataan dan penelitian, budaya tidak lagi menjadi sebuah objek yang sederhana belaka, tapi kompleks dengan segala macam ilmu pengetahuan yang tersembunyi. Banyak juga temuan tentang sistem investasi tradisional masyarakat-masyarakat zaman dulu, seperti gantangan di Jawa Barat dan nyumbang di Jawa Tengah. Ragam pohon kehidupan seperti kayon, wayang, batang garing, gorga, pohon hariara dan pohon kalpataru menyimpan narasi mitologis yang sesungguhnya mengajarkan filosofi kehidupan. Narasi-narasi semacam ini tentu banyak kita dengarkan melalui tuturan orang-orang tua. Saratnya ilmu pengetahuan di balik kebudayaan tersebut, kini menjelma menjadi #KodeNusantara, yang bisa dibaca dan dipelajari dalam sebuah buku "Kode-Kode Nusantara: Telaah Sains Mutakhir atas Jejak-jejak Tradisi di Kepulauan Indonesia."



Riset-riset peneliti belia yang dilakukan oleh murid-murid SMP dan SMA pun menunjukan hubungan kalender Bali dengan terjadinya bencana, kejahatan, dan sistem tanam yang dianalisis secara ilmiah, tata aturan "warugan lemah" di Sungai Cikapundung Bandung, juga mempengaruhi sistem perairan sepanjang sungai tersebut. 
Ilmu pengetahuan inilah yang menjadi alasan penting mengapa kita perlu mendata budaya.
Dengan ilmu pengetahuan yang dikumpulkan dan digali dari kebudayaan tradisi nusantara kita bisa mencegah ancaman kepunahan, menangkal klaim budaya, dan sumber inspirasi untuk inovasi. Yang paling penting dan mendasar adalah mendata budaya untuk ilmu pengetahuan. Dengan ilmu pengetahuan itulah, pencegahan kepunahan, penangkalan klaim, pengembangan inovasi bisa dilakukan. Dengan penggalian ilmu pengetahuan di balik budaya tradisi maka kita bisa membuka kembali peradaban di Nusantara yang telah lama terkubur dalam ingatan sejarah dan ilmu pengetahuan.

Pentingnya mendata demi ilmu pengetahuan ini semoga bisa menjadi pendorong bagi kita semua untuk ikut bergotong royong mengumpulkan informasi seputar kebudayaan kita dan mendigitalisasikannya ke Perpustakaan Digital Budaya Indonesia di situs budaya-indonesia.org.

Anggota Sobat Budaya melakukan pendataan budaya ke budaya-indonesia.org


No comments
Gimana rasanya ngerayain ulang tahun di atas udara? Di ketinggian 69 meter dari permukaan tanah? Seru, seneng, takut, heboh? Kayanya semua rasa seru, seneng, takut dan heboh bisa bercampur jadi satu deh! Sama kaya semua rasa-rasa di masa lalu yang masih bersisa dan bercampur sama rasa-rasa yang sekarang ada. #eh

Jadi, sabtu lalu, 7 Oktober 2017, temenku Osse, dapat undangan birthday celebration dari JSky Ferris Wheel, kincir ria tertinggi di Indonesia! Bayangin aja, tingginya 69 meter di atas permukaan tanah dan JSky Ferris Wheel ini ada di lantai 3 AEON Mall, Jakarta Garden City, Cakung Jakarta Timur. Kincir ria yang super tinggi itu ada di dalam mall! Ngeri-ngeri seru ya! Ngeri sama tingginya, ngeri ada di dalam mall, tapi seru bisa liat city view Kota Jakarta!

JSky Ferris Wheel nampak dari Pintu Utama AEON Mall, Jakarta Garden City


Muka-muka bahagia campur rasa takut di atas JSky Ferris Wheel :p

Muka-muka bahagia Geng Bolang Cantik (ki-ka: Apri, Regina, Osse, Wulan, Nia) abis naik JSky Ferris Wheel

The birthday girl, Osse, ngajakin aku dan 3 orang geng bolang cantik (abaikan nama geng kita ini ya! Hahahaa :p), buat ikut naik JSky Ferris Wheel.  Daaannn,, tiga dari lima orang ini takut ketinggian! Osse salah satunya :p.

Rekomendasi ku kalau mau naik JSky Ferris Wheel lebih baik malam hari, karena kita bisa lihat city view Jakarta yang lebih cantik dengan gemerlap lampunya! Satu kabin JSky Ferris Wheel bisa diisi maksimal 6 orang, harga tiket per orang Rp. 50.000,- (kalau kamu beli 1 tiket saja, berarti kamu akan naik dengan orang-orang lain), harga tiket couple Rp. 160.000,- (1 kabin hanya diisi oleh kamu dan pasanganmu saja), dan tiket VIP Rp. 350.000,- (tiket untuk 6 orang dan kamu punya bebas antri :)). Kalau mau naik Jsky Ferris Wheel lebih enak sama  teman-teman atau keluarga ya, jadi satu kabin kincir ria full untuk bersuka cita sama orang-orang terkasih :).

Wahana kincir ria ini datang dari perusahaan rekreasi Jepang, PT Momozen Amusement Indonesia. Semua teknologinya didatangkan dari Jepang, jadi jangan khawatir dengan teknologinya ya. Keselamatan dan kenyamanan pengunjung juga menjadi  hal utama yang diperhatikan perusahaan ini. Setiap gondola dilengkapi Full AC, anti- petir dan gempa. Dan setiap tiket memiliki asuransi keselamatan jiwa :)

Jadi, kamu sudah siap belum lihat Jakarta dari ketinggian 69 meter?

-------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Lokasi JSky Ferris Wheel:

No comments
Ragam Lauk Pauk
Sumber Gambar: InfoYunik
Apa menu makanan favoritmu? Sayur, bakso, daging, ayam, telur, tempe, tahu, ikan?
Kalau aku suka sekali makan sayur, bakso dan ayam. Karena aku lebih suka makanan-makanan berkuah dan lebih mudah makan ayam dibanding daging. Saat kita memilih menu makanan pasti yang paling awal jadi pilihan dan pertimbangan, "enak ga yah?," "harganya mahal ga yah?." Tapi seringkali kita terlupa untuk mempertimbangkan tentang manfaat, nutrisi dan fungsi kesehatannya.

Baru-baru ini ketika aku membaca artikel dari Pinsar Indonesia (Asosiasi Peternak Unggas se-Indonesia), aku jadi tersadar tentang pentingnya mempertimbangkan kandungan protein dan manfaatnya untuk tubuh dan kesehatan. Dari artikel yang dirilis oleh Pinsar, ditunjukan fakta-fakta bahwa ternyata telur dan daging ayam merupakan sumber protein yang bagus dan harganya relatif lebih murah dibandingkan dengan tahu, tempe dan daging.

Perbandingan Harga dan Protein ragam Lauk Pauk
Sumber Foto: Pinsar Indonesia

Aku jarang mengkonsumsi telur, karena memang kurang suka. Tapi ternyata telur ini mengandung asupan protein yang bagus dengan harga yang relatif murah. Setelah kucari informasinya lebih lanjut, telur pun mengandung nutrisi, kolin, Vitamin A, Vitamin B-Kompeks dan Selenium yang baik untuk kesehatan dan perkembangan otak. Baiklah sekarang akan memulai membuat variasi menu makanan dengan telur!

Ternyata, sebentar lagi adalah perayaan Hari Ayam dan Telur Nasional. Perayaan ini diselenggarakan setiap tanggal 1 Oktober. Tahun ini, kita pun bisa ikut serta merayakan dan menyebarkan informasi ini dengan ikut serta dalam lomba blog Hari Ayam dan Telur Nasional 2017!

Lomba Blog Hari Ayam dan Telur Nasional

Kompetisi ini diselenggarakan oleh Panitia Hari Ayam dan Telur Nasional 2017, Ceva Animal Health Indonesia danTROUW Nutrition Indonsia. Lomba ini masih berlangsung sampai tanggal 5 Oktober 2017!

Berikut informasi Lomba Hari Ayam dan Telur Nasional yang perlu kamu tahu ya!

Tema: Mau Sehat dan Cerdas? Yuk Makan Ayam dan Telur
Untuk: Umum

Hadiah Utama:
Paket telur selama tiga bulan untuk tiga orang pemenang di area Jabodetabek (dikirim dua minggu sekali), HP, kamera dan HD External

Hadiah Hiburan:
30 peserta lomba pertama akan mendapatkan hadiah menarik

Caranya:
  1. Like fanpage Pinsar Indonesia
  2. Follow twitter Pinsar Indonesia
  3. Buat tulisan di blog dengan tema "Mau Sehat dan Cerdas? Yuk Makan Ayam dan Telur"
  4. Tulisan bisa berupa ulasan atau cerita dan bersifat opini sesuai tema di atas
  5. Bahan untuk menyusun artikel bisa menggunakan artikel di Pinsar, Ceva, Trouw Nutrition atau referensi terkait lainnya
  6. Tulisan minimal 500 kata disertai foto dan atau video
  7. Cantumkan kata kunci "Hari Ayam dan Telur Nasional" dan diberi link ke http://www/pinsarindonesia.com
  8. Formulir pendaftaran bisa dibuka di htpp://bit.ly/hariayamtelur
  9. Setiap peserta dapat membuat maksimal lima artikel untuk dilombakan
  10. Pengumuman pemenang akan diinformasikan melalui HP dan email
  11. Keputusan dewan juri tidak dapat diganggu gugat.
Selamat menulis ya!
3 comments
Kamu suka jalan-jalan? Biasanya jalan kemana dan ngapain? Snorkling atau diving di tengah laut? Lihat sunset dan sunrise di pantai? City trip? Wisata kuliner? Atau naik gunung?

Dari beragam tipe-tipe jalan tadi, salah satu yang terasa berat dan butuh bekal khusus pastinya naik gunung. Dulu, aktivitas naik gunung bakal lekat banget sama anak-anak mapala atau anak-anak pecinta lingkungan yang terkesan kuat, gahar dan mandiri banget. Jauh beda sama kondisi sekarang, naik gunung bisa dijalanin oleh siapa pun, orang kantoran, kaum sosialita, bahkan ibu rumah tangga.

Aku sendiri, yang tergolong sebagai orang kantoran, mulai punya keinginan untuk bisa mendaki gunung sejak tahun 2015. Alasannya sederhana, ingin keluar dari rutinitas dan hiruk pikuk pekerjaan dan bisingnya ibu kota. Dan tentunya menyegarkan mata, pikiran dan perasaan dengan pemandangan dan suasana yang menenangkan yang akan disuguhkan alam semesta.

Pemandangan Gunung Meranti dari Kawah Ijen

Pemandangan pegunungan bernuansa biru dengan gumpalan awan dan hamparan pepohonana berwarna hijau seperti gambar di atas tentu menjadi salah satu daya tarik dan sekaligus daya dorong untuk mendaki gunung. Pemandangan seperti itu lah yang ku inginkan untuk menenangkan diri dan me-recharge energi. Senang sekali aku bisa merasakan dan menikmati keindahan itu saat mendaki Gunung Ijen di Banyuwangi tahun lalu.

Selain pemandangan syahdu yang kita dapatkan dari pendakian gunung, kita juga akan mendapatkan banyak teman seperjalanan dan teman sependakian yang bisa kita temui selama masa-masa pendakian dan summit. Salah satu lesson learn berharga yang ku dapat saat mendaki gunung adalah kita dapat melihat karakter, ketulusan dan rasa gotong royong dan kebersamaan antar teman-teman sependakian. 

Di atas gunung kita bisa menjalin pertemanan dengan sesama pendaki dari mana pun!


Teman-teman sependakian Gunung Ijen

Cerita tadi baru sepenggal cerita manis saat naik gunung. Dan sesungguhnya ada banyak juga cerita-cerita yang melelahkan di balik suksesnya seorang pendaki sampai puncak. Pun, kalau kita mau naik gunung kita juga harus belajar keterampilan survival dan memahami fakta-fakta serta mitos yang santer terdengar mengenai pendakian gunung.

Sebagai seorang yang masih awam, dan masih penasaran dengan aktivitas naik gunung, aku senang sekali ada acara sharing yang membedah fakta dan mitos naik gunung yang diselenggarakan KUBBU BPJ bersama dengan RS Firdaus, Minggu 27 Agustus kemarin di Casapatsong's Kitchen, Cikini.

Dalam acara ini hadir dr. Ridho Adriansyah (RS Firdaus), Harley B. Sasta (Pegiat alam, penulis, pemerhati konservasi alam e-magazine mountmag), Tyo Survival (Ex-Host Jejak Petualang & Co-Host Berburu Trans TV), Siti Maryam (Survivor 4 hari 3 malam di Rinjani), Edi M. Yamin (Founder BPJ) sebagai narasumber pada acara sharing kemarin.

Para Narasumber


Ternyata, ada banyak hal loh yang perlu kita tahu dan pelajari sebelum naik gunung! Biar kita siap menghadapi berbagai macam kondisi di gunung yang tak menentu. Nah berikut ini, beberapa hal yang perlu kita siapkan:

Pertama, siap fisik. Medan perjalanan ke gunung pastinya lebih berat dibanding jenis-jenis traveling lain. Oleh karena itu, kita harus banget memersiapkan latihan fisik sebelum naik gunung dan kondisi yang prima saat berangkat. Seperti yang diungkapkan oleh dr. Ridho Adriansyah dari RS Firdaus, kondsi fisik manusa akan mengalami gangguan jika berada di wilayah dengan ketinggian di atas 3.500 mdpl. Gejala paling sederhana dari gangguan ini yakni pusing dan mual.

Ada baiknya juga sebelum naik gunung, kita memeriksa kondisi fisik terlebih dahulu. Sehingga kita bisa mengukur kondisi kesehatan dan menyiapkaan vitamin atau obat-obatan yang diperlukan saat mendaki gunung. Untuk mengecek kesehatanmu, kamu bisa juga menyambangi RS Firdaus yang akan melayanimu dengan sepenuh hati dan tentunya memberikan pelayanan yang baik bagi para pemegang kartu BPJS.

Kedua, siap mental. Kesiapan mental tentu menjadi salah satu hal utama dan sangat penting ketika kita akan mendaki gunung. Dengan mental yang siap seyogyanya kita bisa melampui proses pendakian dan perjalanan pulang dengan tenang dan selamat. Kesiapan mental juga amat dibutuhkan ketika kita mengalami gangguan-gangguan selama dalam perjalanan. Kesiapan mental yang kuat selayaknya cerita Siti Maryam, yang bisa bertahan hingga 4 hari 3 malam di tengah belantara gunung dan terpisah dari rombongan di Gunung Rinjani.

Ketiga dan keempat, siap peralatan dan pengetahuan survival. Peralatan tentu menjadi faktor yang menunjang keselamatan dan kenyamanan kita selama perjalanan mendaki gunung. Seperti sharing yang dibawakan oleh Mas Tyo, kita harus membawa peralatan yang sesuai kebutuhan dan memahami cara-cara penggunaan dan manfaatnya saat di lapangan.

Kelima, siap bahan makanan. Yup, bahan makanan tentu jadi alat tempur yang wajib disiapkan kalau mau naik gunung. Pasalnya, di atas gunung sana pasti akan kesulitan ya buat belanja bahan makanan buat dimasak dan dimakan di sana. Selain itu, kita juga harus punya stok makanan kudapan yang bisa jadi sumber energi dan jangan terpisah dari tas yang selalu kita bawa kemana pun. Kudapan sumber energi bisa berupa coklat, madu, fitbar atau pun snack yang mengandung karbohidrat. Pelajaran ini kutarik dari pengalaman Mba Siti yang terpisah dari rombongan selama 4 hari dan bertahan hanya dengan berbekal madu dan permen karena tasnya juga terpisah dengan dirinya. Pengalaman ini benar-benar jadi pembelajaran yang penting!

Keenam, mengetahui adat istiadat dari lokasi gunung. Layaknya, peribahasa di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung, maka setiap kali kita hendak menaiki gunung di suatu wilayah tentunya kita juga harus memahami dan menghormati peraturan dan adat istiadat dari lokasi setempat. Selain itu, tentu kita juga harus turut menjaga kebersihan lingkungan gunung seperti ulasan dari Mas Harley.

Ketujuh, siap teman perjalanan. Selama perjalanan dan pendakian tentu kita membutuhkan teman perjalanan yang solid, setia dan mau saling membantu. Jangan sampai deh naik gunung tapi nekat sendiri dan ga punya teman yang bisa diajak kerjasama pas naik gunung.

Bedah Fakta dan Mitos Naik Gunung KUBBU BPJ x RS Firdaus

Info lebih lanjut:




RS Firdaus
Komplek Bea Cukai, Jl Siak J5/14, Sukapura, Cilincing, Kota Jakarta Utara, DKI Jakarta 14140
021-4407322
021-4400063
rsp.firdaus.jakut@gmail.com

2 comments
Hari ini, 17 Agustus 2017, Republik Indonesia tepat merayakan hari kemerdekaannya yang ke-72. Hari Ulang Tahun Republik Indonesia kali ini yang bertajuk "Indonesia Kerja Bersama" memunculkan warna-warni perayaan dari segenap kementrian dan lembaga negara. Salah satu perayaan HUT RI tahun ini adalah pameran 48 lukisan koleksi istana yang dipamerkan di Galeri Nasional selama bulan Agustus, dengan tema "Senandung Ibu Pertiwi."

Tema perayaan kemerdekaan "Indonesia Kerja Bersama" terlihat dan terasa dalam pelaksanaan pameran lukisan "Senandung Ibu Pertiwi." Bagaimana tidak, terdapat beberapa lembaga negara yang bergotong royong dalam pelaksanaan pameran ini, mulai dari Istana Republik Indonesia, Badan Ekonomi Kreatif, Galeri Nasional dan Mandiri.

Pameran Lukisan Istana "Senandung Ibu Pertiwi" di Galeri Nasional


Pameran lukisan istana tahun ini merupakan pameran kali kedua yang diselenggarakan di Galeri Nasional. Dengan terselenggaranya pameran ini, masyarakat umum bisa menikmati karya-karya lukisan yang menjadi koleksi istana, yang tentunya akan sulit dijangkau dan dinikmati masyarakat umum pada hari-hari biasa.

Aku sendiri sudah beberapa kali mengunjungi Galeri Nasional untuk mengunjungi pameran lukisan Pangeran Diponegoro, pameran keramik dan beberapa pameran lainnya. Namun, baru kali ini aku mengunjungi Galeri Nasional untuk melihat dan menikmati karya-karya lukisan yang mengisahkan keindahan dan keseharian masyarakat di tanah Indonesia.

Sudut Pameran Lukisan Bertemakan Mitologi


Pameran kali ini memamerkan beberapa kategori lukisan yang menggambarkan tentang Indonesia, mulai dari pemandangan alam, keseharian, budaya, hingga mitologi. Ketika aku mengunjungi Galeri Nasional pada hari Rabu, 9 Agustus lalu, terlihat antusiasme pengunjung yang melihat dan menikmati pameran lukisan ini. Buat kamu yang baru tahu informasi ini, tenang, kamu masih bisa menikmati pameran lukisan ini hingga 30 Agustus ya! Jangan lupa pamerannya berlangsung dari pukul 10.00 - 20.00 WIB. Dan, kamu dibebaskan biaya masuk untuk melihat-lihat karya-karya ini. Untuk mempermudah registrasimu ke pameran ini, kamu bisa mendaftar secara online di www.bek-id.com.

Keramaian Pengunjung Pameran Lukisan "Senandung Ibu Pertiwi"


Seperti yang ku bilang tadi, tahun ini ada 48 lukisan yang dipamerkan, jauh lebih banyak dari tahun sebelumnya dalam rangka merayakan HUT RI ke-72. Berikut sedikit spoiler dari mahakarya yang dipamerkan ya:

Pemandangan di Sekitar Gunung Merapi karya Abdullah Suriosubroto

Pantai Pelabuhan Ratu karya Mas Pringadi

Menggaru Sawah di Jawa Karya Romualdo Locatelli

Tari Redjang Karya Theo Meler

Keluarga Tani karya Kosnan

Bakul Buah karya Hendra Gunawan


Setelah menyambangi seluruh lukisan yang dipamerkan di sini, aku seakan dibawa untuk melihat Indonesia secara lebih luas dan lebih dekat. Pemandangan alam yang begitu beragam, dataran rendah, datar dan tinggi, hingga laut, beragam budaya tradisi yang melekat di setiap kelompok masyarakatnya, hingga kisah-kisah mitologi yang turut juga menyumbangkan kisah-kisah sejarah bagi Indonesia. Karena Indonesia memang menjadi indah dan kuat karena keberagamannya.

Di sini Aku Melihat Indonesia


Refleksi ini seakan semakin dikuatkan oleh sebuah sajak yang terpampang di salah satu sudut pameran berjudul "Aku Melihat Indonesia."

Aku Melihat Indonesia

Bagaimana? Sudah cukup penasaran dan tak sabar menyambangi Galeri Nasional dan melihat Pameran "Senandung Ibu Pertiwi?" Ayo segera ke Galeri Nasional di Jalan Medan Merdeka Timur No.14, Jakarta Pusat 10110.
1 comment
Pagi itu, aku beranjak dari Tebet ke daerah Kalimalang. Aku penasaran sama tempat ngopi yang mau dilaunching di area Transmart Kalimalang. Pertama kali mendengar nama coffee shop-nya aku agak tergelitik ya, "Goesar Coffee." Goesar (gusar) macam kata bahasa indonesia yang mengesankan tidak tenang. Tapi ternyata, Goesar Coffee memiliki makna tersendiri. Kata Goesar diambil dari nama keluarga pemilik coffee shop ini, yang merupakan bahasa batak tua, yang dimaknai sebagai kesempurnaan. Pemaknaan tempatnya saja sudah mendalam ya, semoga racikan kopinya juga akan menyempurnakan mood mu, para penyeruput dan pecinta kopi.

Goesar Coffee ini menyajikan biji kopi terbaik kelas satu buat kamu. Semua biji kopinya disediakan oleh Goesar Coffee Roastery. Biji kopi yang dimiliki Goesar Coffee Roastery adalah biji kopi terbaik yang seringkali unjuk gigi dalam pameran kopi mancanegara. Setelah biji kopinya banyak diburu dan dinikmati para penikmat kopi mancanegara, Goesar Groups mencoba menyuguhkan dan membagikan secara langsung kualitas kopi terbaik kepada para konsumen lokal melalui "Goesar Coffee" yang diluncurkan 2 Agustus lalu.

Bapak Christman Desanto Goesar Meresmikan Pembukaan Goesar Coffee

Di sini, kamu bisa menikmati 6 varian specialty coffee of Indonesia yaitu kopi lintong, kopi mandheling, kopi gayo, kopi toraja, kopi flores manggarai, dan kopi java. Dari 6 varian kopi itu, aku paling suka kopi gayo dengan rasa asam yang pas di lidah. Kalau kamu, lebih suka varian kopi yang mana?

Biji kopi terbaik pun akan diracik oleh para barista terbaik Goesar Coffee. Kita bisa menikmati secangkir kopi dengan alunan musik akustik dan desain interior yang unik dan kental dengan budaya batak. Suguhan cita rasa dan ayaknya jargon "Luxurious of Taste and Love" yang diusung Goesar Coffee.

Para barista Goesar Coffee siap meracik kopi terbaik buat kamu ~
Exclusive Key Chain dari Goesar Coffee
Tadi sudah kuceritakan ya, kalau nuansa Goesar Coffee ini kental dengan aksen batak. Kopi unggulan di usung Goesar Coffee Kalimalang adalah kopi lintong dan suasana coffee shop ini dipercantik dengan desain ornamen-ornamen batak seperti lesung opung, kepala singa jabu bolon dan ukiran-ukiran gorga dengan warna merah-hitam-putih nya yang khas.

Ukiran Gorga, sentuhan budaya batak yang mempercantik design interior Goesar Coffee

Berkunjung ke Goesar Coffee tak melulu soal kopinya, tapi juga dengan kekentalan budayanya. Di sini, selain bisa menikmati suguhan kopi terbaik, kita juga turut mengapresiasi budaya tradisi yang kita miliki. Jadi kapan kamu kesini?
No comments
Kamu pernah ga ngalamin pas lagi seru-seruan jalan-jalan tapi terganggu karena terkena anyang-anyangan? Misalnya saja selama lagi perjalanan, entah di bus, kereta, pesawat, tapi kita pengen buang air kecil terus dan merasa kesakitan juga. Pasti tersiksa dan ga nyaman kan, apalagi saat kita di dalam kendaraan yang tidak tersedia toilet.

Perlu banget kan kita mengantisipasi masalah kesehatan kita selama perjalanan. Kita harus prepare sebaik mungkin sama kondisi kesehatan kita, mulai dari nyiapin fisik dan segala obat-obatan yang sekiranya dibutuhkan selama perjalanan. Kalau masalahnya adalah anyang-anyangan, uricran sachet bisa jadi salah satu opsi obat terbaik yang bisa kita bawa. Selain karena praktis, mudah untuk dibawa dan diminum di mana pun, uricran ini dibuat dengan ekstrak buah cranberry.


Uricran kemasan sachet

Kenapa sih pilih uricran?

Setelah mempelajari banyak informasi mengenai anyang-anyangan dan riset-riset yang dilakukan untuk menemukan obat anyang-anyangan serta infeksi saluran kemih, aku menemukan informasi mengenai izin penggunaan jus buah cranberry sebagai antibakteri untuk kesehatan saluran kencing yang dikeluarkan oleh Lembaga Pengawas Obat dan Makanan Prancis, AFSSA, pada bulan April 2004.

Jus Cranberry telah dibuktikan secara klinis kalau dapat menghambat infeksi bakteri pada saluran kencing yang menjadi penyebab anyang-anyangan dan infeksi saluran kemih. Buah cranberry ini mengandung vitamin C yang cukup tinggi, kaya serat makanan, mineral, flavonoid antosianidin, sianidin, peonidin, quercetin, senyawa fitokimia, dan kandungan-kandungan ini mampu mencegah bakteri E.Coli menempel pada dinding saluran kemih. (sumber informasi)

Buah Cranberry

Itulah, alasanku kenapa memilih dan mengonsumsi uricran. Selain, karena dibuat dari ekstrak buah cranberry yang telah teruji secara klinis, tentu juga karena kemudahan membawa dan mengonsumsinya di mana pun kita berada, terlebih lagi pas kita lagi traveling.

Uricran ini diproduksi oleh Combhipar, produsen obat-obatan yang telah lama dikenal di Indonesia. Kita bisa membeli produk uricran ini di Guardian, Century, Watson, Kimia Farma, Viva Generik dan apotek-apotek terdekat.


Masih kepo dengan uricran dan manfaat ekstrak buah cranberry untuk mengatasi
anyang-anyangan dan infeksi saluran kemih? Tonton video ini yuk



Selamat mempersiapkan agenda traveling mu ya! Dan jangan lupa jaga kesehatan biar jalan-jalannya lebih asik tanpa gangguan kesehatan. Siapin uricran juga di tas, P3K wajib buat mengantisipasi anyang-anyangan dan infeksi saluran kemih kan :)
No comments
Traveling layaknya menjadi gaya hidup kekinian ya khusunya untuk para kaum urban. Mengunjungi tempat-tempat wisata di berbagai daerah mulai dari wisata dalam negeri hingga ke luar negeri. Seiring dengan tren traveling pun sudah mulai berkembang beberapa konsep traveling, seperti eco-tourism,wisata maritim, wisata cagar alam, wisata konvensi, agro wisata, wisata buru, wisata ziarah,   wisata budaya,  hingga inisiasi baru techno culture tour dari komunitas Sobat Budaya.

Techno culture tour merupakan peluang usaha wisata baru yang dikembangkan oleh Sobat Budaya. Pada dasarnya paket wisata ini menggabungkan, sains modern, teknologi dan pengetahuan budaya. Mengawali usaha tersebut, techno culture tour perdana diselenggarakan pada tanggal 17 April 2017 di Situs Megalitikum Gunung Padang.

Situs Gunung Padang yang berlokasi di Cianjur, Jawa Barat ini dikenal sebagai kawasan Megalitikum tertua di Asia Tenggara. Tumpukan batu yang berundak dan menghampar ini menjadi objek wisata kekinian setelah dibuka jalur masuknya pada tahun 2014. Penduduk sekitar, sesungguhnya sudah mengetahui keberadaan tumpukan batu ini. Namun, mereka mengeramatkannya dan menganggapnya sebagai lokasi Prabu Siliwangi, penguasa turun-temurun Kerajaan Pajajaran yang berusaha membangun istana dalam semalam di kawasan ini.

Namun, data dan informasi dari hasil riset yang dilakukan Sobat Budaya bersama-sama Bandung Fe Instite mengungkap fakta lain yang menarik! Kawasan Megalitik yang dikeramatkan ini menyimpan pengetahuan dan sains yang selama ini tersembunyi. Salah satunya adalah Batu Gamelan yang merupakan sumber bunyi pentatonik f-g-d-a di Gunung Padang.

Batu Gamelan
Kang Nanang (Guide Lokal), Bang Hokky (Peneliti dan Guide Techno Culture Tour) bersama para peseta

Batu Gnomon, Jam Matahari di Situs Megalitikum Gunung Padang

Selain, gugusan batu gamelan, ada pula gugusan batu, disebut gnomon, yang menjadi jam matahari di kawasan megalitikum ini. Nenek moyang kita, pada masa itu, mengukur waktu dan pergantian musim dengan  mengamati pergerakan benda-benda langit seperti matahari, bulan dan bintang yang ditopang dengan pemahaman tentang arah mata angin dan kutub bumi. Pengukuran ini bisa diperoleh pula dengan pengamatan detail atas rasi bintang.

Mike Addock, Peneliti Litofonik Inggris, Peserta Techno Culture Tour

Bersama Yayasan Perceka Art Center

Simulasi Arkeo Astronomi Situs Megalitikum Gunung Padang

Kelima undakan punden berundak Gunung Padang uniknya tidak berada pada garis lurus yang berorientasi arah sama. Undak pertama berorientasi pada Gunung Gede (335 UT). Undak kedua situs Gunung Padang, secara unik berorientasi agak berbeda (015 UT) dengan undakan pertama. Memperhatikan orientasi posisinya, susunan bebatuan itu seolah menghadap ke arah langit utara yang terbuka. Seolah-olah ada upaya kesengajaan menyusun bebatuan tersebut menjadi semacam “jendela” observasi terbitnya banyak gugus bintang yang biasanya digunakan sebagai penunjuk arah Utara. 



Techno culture tour ini sesungguhnya bukan hanya tentang usaha pariwisata tetapi juga sebagai upaya dan gerakan edukasi bahwa terdapat pengetahuan dan sains modern yang terkodekan di balik kekayaan dan keberagaman budaya tradisi di Nusantara.

Uraian singkat mengenai sains di balik objek-objek di Situs Megalitikum Gunung Padang sudah menunjukan bahwa ada pengetahuan dan sains modern yang terkodekan di balik batuan megalit ini. Situs ini menjadi percontohan dari konsep techno culture tour. Selain, situs ini, Sobat Budaya juga bisa membawamu menjelajahi pengetahuan sains modern di balik tempat-tempat wisata budaya di Indonesia, antara lain Danau Toba, Candi Borobudur, Pusat Kerajinan Batik di Solo dan Yogyakarta, dan objek-objek budaya yang lain yang bisa kamu baca terlebih dahulu dalam buku Kode-Kode Nusantara. Ayo menjelajahi sains-tekno-budaya Nusantara!

---
Tulisan ini disumbangkan untuk jadi artikel situs jadimandiri.org
1 comment

Siapa suka makan rendang? Atau aneka masakan padang? Buat ku makanan padang jadi salah satu menu favorit nih. Dan beberapa minggu lalu, aku baru saja menyambangi Kota Padang untuk pertama kalinya. Lagi-lagi harus bisa mandiri kan selama traveling ke tempat-tempat baru dan belum punya teman lama di kota yang akan dikunjungi.

Aku datang ke Padang, 6-9 Mei lalu bersama temanku dari Jakarta, Sonia. Kami berdua, sebetulnya belum punya teman lama di kota ini. Kenalan kami di sini adalah teman-teman komunitas yang sebelumnya hanya berbincang via telepon dan whatsapp saja! Hahaa :D

Selain dikenal sebagai kota asal kuliner rendang, kira-kira ada tempat wisata apa saja ya di sana? Let's check it out!

Destinasi pertama yang kusambangi adalah Pantai Padang! Pantai ini berada di pusat kota, bahkan aku bisa melihat horizon lautnya dari hotel tempatku menginap! Pantai Padang juga populer dengan nama Taplau (singkatan tapi lauik, bahasa Minang, yang artinya tepi laut). Pantai ini tergolong panjang, membentang dari daerah Purus hingga muara Batang Arau. Di Pantai Padang ini juga terdapat taman IORA (Indian Ocean Rim Association). Sebuah taman yang dibangun tahun 2015 silam dan akhirnya menjadi salah satu ikon wisata di Kota Padang.



Pantai Padang


Taman IORA
Sumber Foto: Tripadvisor

Destinasi kedua, Museum Adityawarman. Museum ini adalah museum budaya Provinsi Sumatera Barat yang bisa kita jumpai di Kota Padang. Nama Adityawarman sendiri diambil dari nama Raja Malayapura di abad 14. Dan, museum ini juga mendapat julukan sebagai Taman Mini ala Sumatera Barat loh. Di sini kita menemukan beragam objek budaya khas Minang, mulai dari kain, perhiasan, peralatan pernikahan, prasasti, alat musik, alat tenun dan miniatur beragam jenis rumah gadang. Di museum ini kita juga bisa menyewa baju-baju adat Sumatera Barat loh untuk properti foto :)


Museum Adityawarman


Alat Tenun Sumatera Barat

Kebetulan sekali kan aku bawa kain tenun (tapi kain tenun Jepara), yaudah sekalian foto kain tenun bersama alat tenunnya :p.

Destinasi ketiga, Jembatan Siti Nurbaya. Siapa yang tak tahu legenda Siti Nurbaya? Legenda perjodohon yang kerap kali diceritakan saat anak-anak generasi 90-an duduk di bangku SMP dan SMA. Jembatan Siti Nurbaya ini juga merupakan salah satu ikon wisata Kota Padang loh. Jembatan besar sepanjang 600 meter ini membentang dari Jalan Nipah sampai jalan Batang Arau yang juga menghubungkan kota tua Padang dengan Taman Siti Nurbaya, tempat di mana Siti Nurbaya dimakamkan.


Sungai di Bawah Jembatan Siti Nurbaya

Jembatan Siti Nurbaya

Destinasi terakhir, Menara Jam Gadang. Jam Gadang adalah menara jam yang berada di kota Bukittinggi Sumatera Barat. Menara ini memiliki jam dengan ukuran yang besar di keempat sisinya. Inilah alasan mengapa menara ini dinamai Menara Jam Gadang. kosakata dari bahasa Minangkabau, yang artinya jam besar. Banyak orang bilang, belum sah jalan-jalan ke Sumatera Barat kalau belum ke Jam Gadang, untungnya aku sempat mampir kesini ya :D



Jam Gadang, Bukit Tinggi
Setelah menyempatkan diri ke Jam Gadang, usai sudah jalan-jalanku di tanah Minang ini dan harus kembali ke Jakarta. Sampai jumpa lagi kota Padang!

---
Tulisan ini disumbangkan untuk jadi artikel situs jadimandiri.org.