7 comments
Di usia yang sudah melewati usia perak aku belum pernah melakukan solo traveling! Kenapa? Karena sepertinya aku belum punya keberanian dan kenekadan buat solo traveling hehe. Tapi, semakin bertambahnya usia, pengalaman, pertemanan dan pola pikir hidup, sepertinya tahun ini aku terpikirkan untuk melakukan solo traveling. Paling tidak untuk merealisasikan salah satu resolusi  ku di tahun 2019, mengapresiasi diri sendiri di usia ke dua puluh delapan tahun di bulan Juli nanti ke destinasi impian, Aceh!

Masjid Baiturrahman Aceh

Tapi sebelum merealisasikan solo traveling, ada beberapa hal yang perlu disiapin dulu nih, biar semakin mantap dan berani solo traveling nanti. This is it!

Perbanyak Riset

Sebelum menentukan rencana perjalanan hal pertama dan yang wajib kita lakukan adalah perbanyak informasi mengenai daerah yang akan kita kunjungi. Mulai dari tradisinya, kebudayaannya, norma yang berlaku dan juga pelajari bahasa daerah kalimat-kalimat penting yang bisa membantu kita di sana, misalnya saja kata tolong, maaf dan terimakasih. Dan tak ketinggalan, tempat-tempat wisata, tempat penginapan, sentra kuliner, pusat oleh-oleh, norma pakaian yang seharusnya di kenanakan, serta sarana tranportasi yang bisa kita gunakan selama di sana.

Budgeting dan Itinenary

Setelah melakukan riset tempat-tempat yang akan kita kunjungi, tempat menginap, dan sentra kuliner di tempat tujuan, selanjutnya kita bisa membuat budgeting dan itinenary yang pas dengan durasi liburan dan budget yang kita miliki. Jangan lupa untuk memilih kedatangan di tempat tujuan di pagi hari, supaya lebih aman dan bisa langsung jalan-jalan, hehe.

Light Packing

Selama solo traveling, kita harus membawa barang-barang kebutuhan traveling sendirian, jadi sebisa mungkin lakukan "light packing" agar tidak kerepotan saat melakukan perjalanan. Persiapkan peralatan dan baju ganti secukupnya, dan tata serapi mungkin supaya cukup membawa 1 carrier / 1 koper kecil saja. Selama perjalanan juga sebaiknya kita membuat salinan dokumen penting, dan mencatat nomor-nomor penting untuk berjaga-jaga jika ada hal-hal emergency.

Ikuti Insting atau Naluri

Selama melakukan solo traveling, usahakan tidak menceritakan bahwa sedang melakukan solo traveling. Hal ini untuk meminimalisir potensi kejahatan yang mungkin saja terjadi. Selama berjalan-jalan pun kita harus berani untuk menolak ajakan orang asing. Jika, sudah ada yang mencurigakan segeralah pergi ke tempat yang ramai, misalnya saja restauran.

Taruh Uang dan Kartu Debit di Beberapa Tempat Terpisah

Selama solo traveling, mungkin saja terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya saja kecopetan atau barang kita tertinggal di suatu tempat. Pastikan kita menyimpan uang dan kartu debit di beberapa tempat yang berbeda, supaya kita tetap memiliki uang cadangan jika ada hal-hal yang tidak diinginkan terjadi.

Aktif Memberikan Kabar pada keluarga / Teman Dekat

Selama solo traveling, memberi kabar adalah hal yang wajib untuk dilakukan. Dan berilah informasi di mana kita menginap serta nomor telepon yang bisa dihubungi. Berilah kabar pada keluarga dan teman dekat yang bisa memantau keberadaan dan kondisi kita. Jika kita tiba-tiba menghilang tanpa kabar, maka mereka bisa langsung melakukan tindakan untuk mencari dan pelaporan.


Stay connected to your beloved friends when solo traveling

Siapkan Asuransi Perjalanan

Asuransi menjadi hal penting, apalagi ketika melakukan solo traveling. Siapkan asuransi yang cocok dan sesuai dengan perjalanan kita menjadi hal yang wajib untuk dipikirkan. Apakah kita akan melakukan perjalanan domestik atau internasional? Untuk memilih jenis asuransi perjalanan yang tepat dan ramah kantong, HappyTrip menjadi layanan yang bisa dipertimbangkan.

Layanan ini menyediakan asuransi perjalanan domestik dan internasional yang akan membantu kita selama solo traveling jika mengalami beberapa kendala. Misalnya saja terjadi pembatalan perjalanan, kehilangan atau kerusakan bagasi dan barang pribadi, kecelakaan atau sakit selama perjalanan dan perlindungan terhadap keterlambatan penerbangan. Penting banget kan buat solo traveler? So, tunggu apa lagi, bisa solo traveling dengan aman dan nyaman terus jadi #BeTheHappyOne deh.

4 comments
Ngopi-ngopi sambil mikirin financial planning, makanya mukanya serius, ehehehe
Lokasi: Danau Linow, Tomohon, Manado


"Enak yah ngopi di sini"
"Nongkrong di kafe ini bagus nih, instagramable soalnya"
"Wah, ini dress-nya lucu nih, pengen beli deh"
"Bulan depan jalan kemana nih kita?"

Celotehan-celotehan semacam itu yang biasanya mengisi akhir pekanku bersama teman-teman di tahun lalu. Tapi, awal tahun ini berasa beda nih, selain pembahasan ngopi-ngopi dan jalan-jalan, aku sendiri sudah mulai aktif dan concern sama bahasan financial planning. Soal umur dan kematangan usia memang tidak bisa dipungkiri yah? Semakin bertambah usia aku semakin sadar dan semakin serius memikirkan how to manage my financial for my (family) in future life.

Hmmm,,, belakangan ini aku banyak menuliskan cerita-cerita dan opiniku tentang financial planning ya? Sepertinya ini memang karena pertambahan usia dan benar-benar memasuki usia dewasa muda, aku merasa menjadi lebih aware dengan kondisi finansial dan cara mengaturnya dengan baik demi masa depan. Kalau kamu membaca tulisanku tentang Resolusi 2019, lebih dari 50% resolusi ku ya tentang financial planning.

Di awal tahun ini, saat usia sudah berada di usia 27 tahun, dan lebih dari empat tahun pengalaman kerja, dan masih belum memiliki pasangan resmi (iya, soalnya kalau pun punya gebetan, atau pacar atau apa pun you name it, kalau belum menikah kan belum resmi ya namanya?! eheheheh), aku memikirkan bagaimana aku sebagai pribadi dewasa muda harus bisa mandiri secara finansial di saat ini dan harus bisa memulai investasi untuk tabungan masa depan.

Sebetulnya, sejak masih mengenyam pendidikan di kampus, aku sudah mulai bisa mendapatkan penghasilan. Penghasilanku itu biasanya untuk membantu orang tua membayar biaya kuliah dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan pribadi. Hingga sekarang ini pun, aku sudah bisa dibilang cukup mandiri secara finansial, cukup untuk memenuhi kehidupan diri sendiri di kota perantauan dan turut membantu memenuhi kebutuhan orang tua di kampung halaman. Namun, sampai di tahun 2018 ya aku belum terlalu memikirkan tentang pengaturan keuangan untuk tabungan dan investasi.

Hingga akhirnya di tahun ini, aku serius ingin menata kondisi keuanganku dengan baik dan tepat. Biasanya, yang terlintas di pikiran tentang financial planning ya sebatas nabung, nabung, nabung terus melangkah ke investasi deh. Tapi, ternyata ada hal lain yang tak kalah pentingnya untuk dipikirkan saat membahas financial planning. Apa itu? Ya rencana proteksi atau asuransi. Sudah diakui oleh lembaga keuangan dan lembaga asuransi di Indonesia, memang literasi proteksi atau asuransi di Indonesia masih rendah. Karena memang tidak banyak edukasi mengenai hal ini dan banyak orang yang berpikiran asuransi adalah hal yang mahal dan untuk apa?

Jika kurang literasi mengenai asuransi carilah informasi sebanyak-banyaknya, ada banyak sumber yang bisa kita baca dan pelajari. Jika, merasa asuransi itu mahal, eitsss tunggu dulu, coba cek asuransi Happy One ID dari Asuransi Astra. Happyone.id ini merupakan platform asuransi yang memberikan layanan HappyMe, HappyTrip, HappyEdu, dan HappyHome dalam satu identitas mulai dari 399.000 rupiah! Cukup terjangkau bukan untuk mendapatkan empat jenis asuransi sekaligus?

Jadi apa saja manfaat yang kita dapat dari 399 ribu itu? Pertama, perlindungan HappyMe, adalah perlindungan atas risiko kecelakaan diri dengan nilai premi dan pertanggunan yang dapat dipilih sesuai kebutuhan. Kedua, HappyTrip adalah layanan asuransi perjalanan domestik dan internasional. Keropetan-kerepotan tak terduga, misalnya kendala tiket, kendala bagasi dan kendala-kendala lainnya yang bisa terjadi saat traveling bisa dibantu dengan layanan ini. Ketiga, HappyEdu yang memberikan perlindungan utama berupa santunan biaya pendidikan untuk anak apabila tertanggung utama yaitu orang tua, meninggal dunia karena kecelakaan. Ku pikir, layanan HappyEdu ini sangat penting bagi para pasangan muda untuk menyiapkan dana pendidikan ananknya di masa depan. Keempat, HappyHome adalah layanan perlindungan untuk rumah jika terjadi risiko kebakaran.

Bagaimana? Banyak sekali bukan manfaat layanan all in one insurance dari Happy One ID? Sudah siap merencanakan keuangan masa depan dan menjadi #BeTheHappyOne?
1 comment
Empat belas hari sudah, ku lalui hari-hari baru di tahun 2019 yang penuh cerita. Betapa tidak, ada banyak hal-hal baru yang kulakukan di tahun ini, misalnya saja dengan mengikuti program "30 Hari Becerita" dan menuliskan resolusi dengan serius. dan menjadikan hidup ku ini menjadi semakin bermakna. Aku pun akhirnya memiliki rekan jejak atas hal-hal menarik yang aku lalui setiap hari. Rasanya, ini menjadi obat atas memoriku yang kian lama kian pudar akan masa lalu.

Dengan sederet resolusi 2019 yang ingin aku capai, aku mulai menata diri dengan target-target masa depan. Beberapa di antaranya telah berhasil ku tuntaskan! Betapa, keajaiban sebuah catatan resolusi ya? Di tahun ini, aku belum membuat rencana-rencana traveling selama setahun ke depan. Baru satu yang ku tuliskan, di pertengahan tahun ini aku ingin menghadiahi usia ke-28 ku dengan pergi ke Aceh. Dan akhirnya, beberapa hari ini aku memikirkan city tour Semarang - Jogja! Mungkin, aku memang memiliki rasa rindu pada dua kota ini. Dan seperti dendam, rasa rindu harus terbalas tuntas, ehehehe.

Mengapa Semarang dan Jogja?

Semarang, kota yang sempat ku singgahi saat mengikuti Family Trip Jateng, sayangnya, Semarang hanya menjadi tempat singgah, perjalanan kami banyak di habiskan di kota Magelang dengan indahnya 7 tempat wisata Jawa Tengah yang memanjakan mata saat itu. Padahal, aku sangat tertarik dengan wisata-wisata dalam kota di Semarang. 

Beberapa ikon kota Semarang yang ingin ku kunjungi adalah Museum Lawang Sewu, Kota Lama dan Gereja Blendhuk, Pasar Seni Klithikan Padangrani, Museum Kota Lama Semarang, Pecinan, Klenteng Sam Po Kong, Vihara Buddhagaya, Museum KAI, dan tak lupa Masjid Agung Jawa Tengah. 

Klenteng Sam Po Kong
Sumber Foto: Wisata Kota Semarang

Vihara Buddhagaya
Sumber Foto: Aneka Tempat Wisata

Beberapa destinasi wisat a yang ku incar ini erat ya dengan wisata budaya dan religi. Karena wisata budaya dan religi ini sarat makna dan cerita. Dan dari situlah aku bisa merasakan dan menghargai toleransi serta kebhinekaan yang hidup di Nusantara. Dari rencana city tour Semarang ini aku bisa belajar tradisi masyarakat China, pemeluk agama Islam, Tionghoa, Buddha dan rupa-rupa budaya tradisi yang masih di rawat di ibu kota Jawa Tengah ini.

Dari Semarang menuju Jogja. Jogja, adalah kota yang sudah beberapa kali aku kunjungi, tapi sepertinya Jogja memiliki magnet yang teramat kuat untuk menarik kembali orang-orang kembali ke kota ini. Saat di Jogja pun aku belum puas mengeksplor kota ini, yang ku ingat, di sela-sela "business trip" April 2017 lalu, aku hanya sempat menyambangi Jalan Malioboro, Taman Sari dan Candi Prambanan. Dan, masih banyak tempat yang ingin aku kunjungi, mulai dari Keraton Jogja, Alun-Alun Kidul, Titik Nol Kilometer, Museum Batik Jogjakarta, Benteng Vredeburg, dan juga Masjid Gede Kauman. Sederetan tempat-tempat ini akan menjadi travel wish list selanjutnya di 2019.

Dan tak lupa, ketika ke Jogja aku ingin sekali mencoba jemparingan, sebuah tradisi memanah dari Kerajaan Mataram. Namun, jemparingan bukanlah sesederhana olaharaga panahan, tapi merupakan seni mengolah rasa.Seorang pemanah haruslah membidik sasaran menggunakan perasaan, sehingga dibutuhkan ketenangan, agar bisa tepat sasaran. Ketenangan ini merupakan makna terdalam dari filosofi jemparingan. Setiap orang haruslah memiliki ketenangan dalam mengambil keputusan, agar keputusan yang dibuat bisa tepat. Dari sini pun, aku belajar, bahwa butuh perhitungan masak-masak untuk mengambil langkah dan keputusan hidup di masa depan.

Jemparingan
Sumber Foto: Kendilimo

Dan perjalanan city tour Semarang - Jogja akan semakin mudah ku jalani dengan layanan Bus Semarang Jogja. Jadi, sudah semakin mantap rencana perjalanan city tour Semarang - Jogja ini. Tinggal cari teman jalannya nih. Apa kamu mau jadi teman jalannya aku buat city tour Semarang - Jogja?
2 comments
Tak terasa, tahun 2018 sudah berganti dengan tahun baru, 2019. Tahun 2018 menjadi tahun yang berbeda dan penuh cerita buat ku. Tahun yang penuh kisah, drama dan pelajaran. Semua itu sudah ku lalui selama setahun penuh dengan perjuangan. Yang pasti ada banyak pelajaran yang harus ku serap baik-baik untuk memperbaiki diri di kemudian hari. Habis kisah-kisah di tahun 2018, terbitlah resolusi 2019!

Di tahun-tahun sebelumnya, aku memikirkan resolusi-resolusi, tapi tak pernah ku catat dengan rapi dan baik. Ya alhasil, semua hanya mengambang dan menguap begitu saja. Tapi, tidak untuk kali ini. Di tahun 2019, di umur yang semakin harus dewasa dan memikirkan masa depan. Aku hendak menuliskan resolusi ku dengan baik dan merealisasikannya dengan sungguh-sungguh.

Dan, di pembukaan tahun 2019 ini aku mau berbagi beberapa resolusi yang sudah kupikirkan dan mulai ku lakukan perlahan-lahan. Catatan resolusi ini ku ketik dalam notes hand phone, pagi ini, 2 Januari pukul 08.05 wib, saat-saat aku menunggu driver ojek online ku datang.

Pertama, aku ingin segera menyelesaikan cicilan kamera mirrorless. Ini sudah kuniatkan sejak bulan Desember kemarin. Beberapa bulan lalu, aku memang sengaja membeli kamera mirrorless untuk kebutuhan membuat konten foto dan video. Bagiku, ini bukan cicilan atau hutang yang sia-sia. Karena, apa yang aku beli bermanfaat dan menunjang produktivitasku dalam nge-blog dan menghasilkan pendapatan tambahan selain bekerja di sebuah F&B company. Dan, tepat hari ini, aku sudah melunasinya! Resolusi pertama yang tercapai di 2019!



Saat-saat ini aku pun teringat sebuah workshop financial planning dengan sebuah start up financial planning 15 Desember lalu. Salah satu kiat yang perlu dijalani untuk menata keuangan kita adalah pikirkan hutang yang ingin kita ambil, apakah bermanfaat? Meningkatkan produktivitas? Mendesak untuk memenuhi kebutuhan atau hanya ambisi dan keinginan sesaat saja? Sebuah pelajaran keuangan yang harus diingat ya.

Kedua, menyelesaikan cicilan pembelian asset! Ini adalah salah satu, tanggungan finansial terbesar yang harus konsisten ku jalani setiap bulannya selama setahun penuh! Andai kau tahu, pembelian ini dilakukan satu bulan sebelum aku mengundurkan diri dari kantorku yang lama! Hahahaha, masa depan memang tak mudah ditebak ya? Paska resign dan momen-momen jobless itu, pastinya ada ketakutan apakah bisa memenuhi tanggungan ini di bulan-bulan berikutnya? Alhamdulillah, satu bulan masa jobless itu masih bisa memenuhi tanggungan ini dengan menggunakan tabungan-tabungan yang ada. Dan, empat bulan lagi masa cicilan akan berakhir! Aku masih harus mengencangkan ikat pinggang untuk menjaga pengeluaran-pengeluaran tak penting, demi tabungan masa depan :)

Ketiga, perbanyak membaca buku favorit, menulis ceritaku sendiri, mencari pertemanan yang bisa saling menjaga, menguatkan dan membahagiakan. Supaya aku bisa merasa lebih hidup dan tidak lenyap dalam kesendirian.

Menyambut tahun baru dan cerita-cerita baru bareng Geng Kuliner Hits kesayangan
(Derus, Vira, Mas Achy, Aris, Oky, Benaaa, Bela)

Keempat, tulis puisi, bacakan dan rekam puisi itu. Sungguh aku tak bisa bernyanyi, mungkin kamu akan langsung menutup kuping, kalau aku bernyanyi di depanmu hahaha. Tapi, aku suka suaraku ketika membacakan bait-bait puisi dengan irama yang tenang dan lembut. Aku akan segera membuatnya, dan kamu bisa  segera mendengarkannya via soundcloud hallowulandari ya. Mungkin, kamu juga akan suka dengan suaraku yang membacakan puisi-puisi itu, hehee.

Kelima, traveling saat ulang tahun! Juli mendatang usiaku akan menginjak 28 tahun, dan aku ingin sekali menghadiahi diri sendiri dengan traveling ke Aceh! Kenapa Aceh? Karena dari dulu aku memang sudah tertarik dan penasaran dengan Aceh! Titik barat Indonesia yang ingin sekali aku kunjungi. Mungkin, yang membaca ceritaku ini ada yang mau jalan bareng ke Aceh, bulan Juli nanti?

Masjid Raya Baiturrahman, salah satu tempat yang ingin ku kunjungi di Aceh

And then, the last but not the least mulai menabung, berinvestasi dan menyiapkan asuransi. Dari beberapa daftar resolusiku, ternyata banyak yang menyinggung tentang finansial ya? Ya mungkin ini sudah naluri dan tuntutan usia, hehee. Jauh berbeda dengan resolusi-resolusiku tahun-tahun sebelumnya yang membuat daftar resolusi seputar, turun berat badan, dapat pacar, makin cantik, banyak traveling, ingin membeli perintilan ini itu, hehee.

Kenapa menabung, berinvestasi dan menyiapkan asuransi? Ya, karena kita perlu mempersiapkan masa depan dan segala kemungkinan-kemungkinan yang terjadi. Karena dalam hidup ini selalu ada risikonya. Mulai dari risiko kecelakaan, kematian, keamanan, kebakaran, kerugian investasi, tanggunan pendidikan hingga risiko-risiko yang bisa dihadapi saat traveling. Dan, ternyata ada banyak hal yang perlu perlindungan.

Untungnya, sekarang ini ada jasa asuransi dari happyone.id, platform asuransi yang menyediakan asuransi kecelakaan diri (HappyMe), asuransi santunan pendidikan dan jaminan pendidikan anak (HappyEdu), asuransi kebakaran rumah (HappyHome) dan asuransi perjalanan (HappyTrip). Semuanya bisa di kelola dengan satu id. Dan semuanya, bisa dibeli mulai dari 399 ribu aja loh! Murah, praktis dan simple! Tinggal pilih program perlindungan dan preminya, and let's be the happy one!


3 comments
Masih hangat dalam ingatan business trip ke Manado pada momen Natal kemarin. Libur panjang yang biasanya aku gunakan untuk pulang ke rumah bertemu dengan Ibu, Bapak dan keluarga tak bisa kulaksanakan tahun ini. Pasalnya, di tanggal 26 hingga 30 Desember tahun lalu, (padahal baru beberapa hari yang lalu ya, tapi aku sudah sebut tahun lalu, efek-efek tahun baruan nih, hehe), aku bertugas untuk mewakili departemen ku membuka store Texas Chicken di kawasan Megamas Manado.

At Whiz Prime Hotel Manado

Lima hari yang terasa amat panjang, badan, pikiran dan hati yang entah melayang-layang kemana. Padahal, biasanya aku akan sangat senang melakukan perjalanan seperti ini. Menyambangi tempat baru, bertemu orang-orang baru dan membuat cerita-cerita baru. Mungkin, terlalu banyak yang aku pikirkan saat itu. Salah satunya tentang keluarga yang sudah ku rindukan.

Membahas tentang keluarga dan suasana rumah yang ku rindukan sepertinya tak akan ada habisnya. Bagaimana suasana makan masakan rumah, bermain dengan keponakan, bersepeda mengelilingi kampung dan main-main ke sawah. Sepertinya, saat-saat ini aku memang butuh rehat dan kembali pulang.

By the way, rumah bagi ku adalah hal yang penting. Karena rumah adalah tempat untuk kembali pulang, rumah adalah tempat di mana orang tua ku ada. Rumah adalah tempat di mana, aku bisa diterima dengan sepenuhnya. Seringnya aku bepergian, tentu akan menyisakan rasa was-was atas keselamatan dan kemananan rumah yang ditinggal selama traveling. Harus ada hal-hal yang perlu kita lakukan untuk menjaga dan melindungi keamanan rumah kita. Salah satu cara yang bisa kita lakukan untuk melindungi rumah kita adalah dengan asuransi. 

Salah satu asuransi yang bisa kita beli untuk memberikan perlindungan rumah adalah layanan HappyHome dari happyone.id. Happyhome memberikan layanan perlindungan untuk rumah kita dari akibat terjadinya FLEXAS (Fire, Lightning, Explotion, Impact of Aircraft, Smoke).

Dengan perlindungan HappyHome, kita dan keluarga kita bisa tinggal lebih nyaman tanpa khawatir dengan perlindungan atas risiko kebakaran untuk rumah tinggal kita. Ada dua jenis perlindungan HappyHome yang bisa kita pilih, yakni HappyHome FIT dan HappyHome PLUS.

HappyHome FIT adalah layanan yang memberikan perlindungan bagi rumah tinggal akibat terjadinya FLEXAS (Fire, Lightning, Explosion, Impact of Aircraft, Smoke) berupa biaya penggantian risiko.

Dilengkapi manfaat tambahan lainnya, yaitu:
  1. Biaya tempat tinggal sementara.
  2. Biaya pembersihan puing.
  3. Biaya pemadam kebakaran.
  4. Santunan pembelian perabotan kembali akibat kebakaran.


HappyHome PLUS adalah layanan untuk memberikan perlindungan lebih lengkap dan menyeluruh untuk rumah akibat risiko FLEXAS dengan memberikan manfaat tambahan lainnya berupa:

  1. Jaminan atas risiko Riot, Strike, Malicious Damage, dan Civil Commotion (RSMDCC).
  2. Jaminan atas risiko tertabrak kendaraan .
  3. Tanggung Jawab Hukum (TJH) pihak ketiga.
  4. Jaminan atas risiko kecelakaan diri akibat kebakaran.
  5. Biaya pengobatan akibat kebakaran.
  6. Santunan biaya pemakaman akibat kebakaran.
  7. Biaya tempat tinggal sementara.
  8. Biaya pembersihan puing.
  9. Biaya pemadam kebakaran.
  10. Biaya arsitek, surveyor, dan konsultan.
  11. Santunan pembelian perabotan kembali akibat kebakaran (minimum kerusakan 50%).

Jasa asuransi HappyHome PLUS ini dapat kita beli dengan syarat dan ketentuan umum seperti ini:
  1. Berlaku untuk rumah tinggal, maksimum 3 lantai
  2. Harga Bangunan yang dapat dijamin minumum 250juta dan maksimum 1M.
  3. Bangunan termasuk kategori Kelas 1, yaitu apabila dinding, lantai dan semua komponen penunjang strukturalnya terbuat seluruhnya dan sepenuhnya dari bahan- bahan yang tidak mudah terbakar, seperti terbuat dari batu bata, beton, baja ringan. Jendela, pintu dan kerangkanya, dinding partisi, dan penutup lantai boleh diabaikan.
  4. Rumah didirikan sesuai dengan ketentuan hukum, memiliki IMB.
  5. Minumum jarak (jalan/tanah kosong) dengan pasar/pom bensin/industrial (manufacturing) adalah 15 meter.
  6. Polis asuransi kebakaran happyHome hanya bisa dibeli satu kali untuk satu periode yang sama.


Jadi, kalau sudah ada perlindungan HappyHome, kita akan merasa lebih tenang saat traveling bukan?