69 comments

Masakan padaaaannnnggg, siapa yang tak suka? Bisa dibilang kebanyakan orang di lingkunganku ya suka atau suka banget sama makanan padang. Selain resep dan racikan masakan ini kaya rempah, juga menggunakan santan kelapa yang menambah rasa gurih dari rasa makanan, yang paling ku suka dari kuliner padang ya paketnya komplit! Nasi, lauk pauk, gorengan, sayuran dan aneka sambal sesuai selera! Paket lengkap banget buat santap siang kan?

Dan, aku baru tau nih ada restauran yang menyajikan cita rasa padang asli di hotel bintang lima! Nama restorannya, Mandeh! Berlokasi di lantai dasar JHL Solitaire, Gading Serpong. Mandeh ini menyajikan menu-menu personal atau pun group package dengan cita rasa padang asli nih, menarik kan. Dan ternyata nama Mandeh adalah salah satu nama pulau destinasi wisata di Sumatera Barat! Wah makanya ga ragu ya kalau Restoran Mandeh, punya slogan "Cita Rasa Padang Asli." 


Kemaren aku cobain dua menu Tambo (paket lengkap) nya Mandeh, Nasi Rendang ala Mandeh sama Nasi Gulai Ayam Hitam ala Mandeh. Pas paket makanannya dateng, aku suka banget dong sama packaging-nya, karena dibungkus rapi menggunakan besek bambu, dan dikemas lucu gemes! Plus, ada notes keterangan chef yang bertugas memasak disertai catatan suhu tubuh dan keterangan kalau proses persiapan, masak, penyajian sampai pengemasannya tuh sesuai sama protokol kesehatan pencegahan Covid-19! Setiap paket makanan pun ada menu card dan thank you card-nya! What a proper and healthy food packaging from Mandeh! Salute!


Packaging and Food Safety Mandeh

Nasi Rendang ala Mandeh



Nasi, rendang ala mandeh, telur balado, daun ubi rebus, sambalado merah, sambal cabai hijau sama kerupuk emping menjadi sajian yang bisa kita nikmati selagi menyantap menu nasi rendang ala mandeh. Aku kan lebih suka nasi pulen ya, dan pas nyobain menu ini emang nasinya pulen jadi semakin menambah selera makan nih. Rendang ala mandehnya? Ajib! Kalau rendang padang jangan ditanya deh, rasanya emang sekaya itu sama aroma rempah dan nampol bumbunya juga! Dagingnya empuk ya jadi ga kesulitan juga untuk dikunyah. Telur baladonya punya rasa pedas dan yang aku suka, sudah terlihat nih dari kuning telurnya pakai telur yang kaya omega, warna kuning pekat dan gurih! Yang kurang menurutku level pedas sambal, maklum kan aku "tim makan pedas!" haha, plus tambahan sayur gulai nangka aja nih untuk melengkapi menu ini!

Nasi Gulai Ayam Hitam ala Mandeh



Dalam paket tambo ini kita bisa menikmati sajian nasi, gulai ayam hitam gulai ala Mandeh, daun ubi rebus, sambalado telur, sambal cabai hijau dan tak ketinggalan kerupuk emping! Di menu ini, tekstur nasinya emang sepulen itu ya, dan dibungkus pakai daun pisang, terasa lebih nikmat! Ayam gulai hitam ala mandeh ini berasa banget yaa rasa gurih santannya, meskipun berwarna hitam pekat, ayam ini engga pahit sama sekali. Tetep ya bakal lebih nampol kalau sambalnya lebih pedas dan ada sayur gulai nangka. Kerupuk emping jadi side-dish favorit menunya Mandeh! 

Order masakan padang dari Mandeh bisa jadi salah satu rekomendasi menu yang bisa kita cicip selama PSBB lanjutan Jakarta nih karena kita lebih baik di rumah aja kan. Karena masakan Mandeh sudah terjamin kualitas, food safety dan penerapan protokol kesehatan selama operasional restaurannya. Info lengkap menu dan promonya bisa cek di instagram @mandehpadangasli ya!

Selain itu bisa juga reservasi dine in kalau PSBB nya sudah berakhir ya selama jam operasional pukul 10.00 - 22.00 WIB di restaurannya langsung yang berada di Lantai Dasar Hotel JHL, Gading Serpong ke nomor 021-39503032 atau 0821-2538-6990 (WA). Ssst, kalau dine in kamu bakal dapat potongan harga 20% loh!




36 comments

Selama pandemi corona dan aku menjalani self-quarantine bareng temen-temen di mess kantor bener-bener mengubah kebiasaan kami deh. 

Karena memang kami tinggal bersama dan menggunakan fasilitas kantor bersama-sama dan potensi penularan Covid-19 akan lebih mudah makanya management kantor sangat ketat menerapkan stay at home banget deh (means stay di mess kantor ya, bekerja di mess, melakukan hiburan-hiburan di mess, makan-makan di mess), pun kami sangat membatasi diri pergi keluar untuk bertemu orang non urusan kantor termasuk keluarga. Karena bisa saja kami membawa potensi virus dan menularkan ke keluarga atau pun sebaliknya.

Sejak Maret di awal-awal self-quarantine kami jadi sering masak-masakan bareng di dapur setiap hari Minggu. Berbagai resep makanan favorit kami coba satu per satu, mulai dari makanan Asia seperti sushi, bibimbab, tomyam, makanan eropa dan mexico seperti spaghetti, taco, beef griil, dan pasti ke berbagai masakan nusantara salah satunya yang paling sering kami masak: Mie Gomak!

Mie gomak sebetulnya olahan mie khas Batak yang pastinya sarat rempah dan wajib nih pakai bumbu andaliman supaya terasa rasa Batak-nya! hehe. Sepintas kalau mie gomak sudah masak dan di-platting cantik penampilannya akan mirip seperti spaghetti loh! Tapi, buatku mie gomak lebih enak karena sarat rempah dan sesuai sama selera lidahku! Hahaha...

masak on the go!
Masak on the go!

Jadi kenapa sering banget masak mie gomak? Karena hampir seluruh penghuni kantor tuh orang-orang batak dan mie gomak emang seenak itu guys! Buat yang penasaran mau cobain masak mie gomak boleh banget ya di recook resep ini.

Mie Gomak Tumis


Resep Mie Gomak Tumis

Bahan-bahan:

  • 1 L kaldu ayam/sapi
  • 500 ml santan
  • 500 gr mie lidi
  • 5 bonggol Sawi hijau, potong-potong
  • 1 bonggol Sawi putih, potong-potong
  • 1 buah tomat, iris tipis-tipis
  • Protein bisa dipilih sesuai selera: ikan sarden / ayam / daging / telur
  • Minyak goreng secukupnya


Bumbu-bumbu:

  • 5 lembar daun salam
  • 2 batang serai, memarkan
  • 2 ruas jari lengkuas, memarkan
  • minyak goreng secukupnya


Bumbu halus:

  • 10 buah cabe merah
  • 10 siung bawang merah
  • 3 siung bawang putih
  • 7 butir kemiri
  • 2 ruas jari kunyit
  • 1 ruas jari jahe
  • 3 sdm andaliman
  • Garam secukupnya
  • Lada secukupnya


Cara memasak:

  • Rebus mie dengan air dan tambahkan 3 sdm minyak goreng hingga masak, tiriskan
  • Panaskan wajan, tuang minyak goreng secukupnya
  • Masukkan bumbu halus hingga kecoklatan dan harum
  • Masukkan bumbu-bumbu
  • Tuang air kaldu perlahan, aduk merata
  • Masukkan protein, aduk merata
  • Tuang air santan, kecilkan api, aduk terus supaya santan tidak pecah
  • Masukkan mie lidi, aduk merata
  • Masukkan sayur perlahan, aduk merata
  • Angkat dan siap disajikan

Karena mie gomak ini banyak banget versinya sesuai daerah di Sumatera Utara dan juga varian mie gomak kuah, tumis dan goreng buat yang mau eksplorasi lebih lanjut bisa di cek kumpulan reset dan cerita seputar Mie Gomak batak di Perpustakaan Budaya Indonesia.

Pas masak-masakan bareng begini, lebih terasa sih ya kerjasama dan kebersamannya plus diselingi canda-tawa jadi mengurangi rasa stres juga. Btw ini, kami kepanasan loh ya masak-masak di dapur sampai minim es Kiko sembari masak, ahahaha.



Lumayan juga ya, selama corona ini aku jadi makin sering masak dan eksplor beragam menu-menu Nusantara plus menu luar juga hehe. Pssst, selama aku masak-masak sendiri belakangan ini, budget makan ku jauh jadi lebih irit loh.